Saturday, April 12, 2008

Kiblat kita....

Hari Jumaat kelmarin,kawan sekerja memanggil saya untuk menentukan kiblat surau di Production Floor yang baru. Saya terkedu. Ikut sajalah arah kiblat surau kat Production Floor Tingkat 3 ni, kata hati. Macam dia tahu apa di hati saya, dia berkata,
"how do you confirm our surau now has precise direction". Saya pandang Siti yang lebih senior dari saya juga salah seorang pioneer kami .
"Errr...dulu Taha yang buat, I ikut jer anak panah yang dia buat!" Kata Siti tersenyum sumbing. Dia pun nampaknya dah merah padam mukanya macam saya juga!
"Encik Mirza, mesjid dekat sini pun hala macam gini...". Fahmi, anak buah saya mencelah.
Dalam hati malu tak terkira...Mirza ni baru saja bertugas sini. Orang penting juga. Bukan saya kagumkan pangkat dia, tapi pada keperihatinannya pada perkara yang saya ambil ringan dan mengikut saja arus sedia ada. Dia bawa 2 kompas penanda kiblat. Satu yang "low cost ", satu lagi dari syarikat yang ada nama, siap dengan arahan bergambarajah dalam bbrp bahasa.
Kesimpulannya, surau kami memang tepat arahnya.
Tapi kenapa saya tak pernah terfikir untuk memeriksa arah kiblat selama ini. Kalau kat rumah atau pergi tempat baru, suami saya yang pastikan semua ini.
Siti bertanya pada Mirza, "what make you think to re-check?".
Dia tak menjawab. Biarkan saja kakak senior dua orang ni cari jawaban sendiri, agaknya.
Jawab saya pada Siti , "Islam nya Mirza, Islam di cari. Islam kita ni Islam dapat. Sebab tu kita "take things for granted".
Sewaktu memandu pulang, saya melihat apa yang terjadi di pejabat tadi sebagai satu refleksi iman. Mirza sebenarnya lahir dari keluarga India, kemudian dia memeluk Islam. Dalam banyak kes yang saya temui, orang yang mencari Islam lebih perihatin dan istiqomah praktis Islamnya dari saya yang Islam sejak lahir. Kita ambil Islam sebagai cara hidup yang selesa walhal peningkatan iman itu sebenarnya perlu dicari dan diusahakan. Masalah hala kiblat ini sebenarnya perkara asas, tapi ramai orang termasuk saya "take it for granted".Perkara kecil ini perlu kita pastikan dulu keyakinan arahnya, barulah yang berikutnya tetap berpegang pada yang asas tadi. Saya teringat waktu singgah di R&R sepanjang lebuhraya, beberapa kali melihat ada jemaah yang sama-sama berhenti solat meletakkan kompas menentukan kiblat sebelum mereka menghampar sejadah.
Perkara kecil, tapi kesannya sampai ketulang hitam saya.

5 comments:

Neeza Shahril said...

Neeza setuju dengan kak cikmilah. Orang melayu yang lahir dah Islam ramai yang take for granted. Sebab tu iman kita tak sekuat iman orang yang masuk Islam bila dah besar. mereka belajar dari akar umbi sedangkan kita ikut ikut aje...

Semoga kita akan masuk di dalam gologan orang2 yang beriman. Insyaallah...

cikMilah said...

Sebab itulah Neeza ya, kita perlu berada dalam lingkungan sahabat yang baik agamanya kerana ia umpama cermin diri dan saling tegur menegur.

Mama Numiyn said...

Salam cikMilah..kita ni yg lahir dlm Islam, kena2lah check iman kita.. selalu2 muhasabah diri.

maklang said...

memang kami sediakan kompas di rumah...Paklang yang rajin check!

cikMilah said...

Salam Mamanumiy, bak kata orang, dh terantuk baru tengadah. Alhamdulillah, Allah telah mengirimkan sahabat kita sebagai peringatan menerusi amalnya.

Maklang, bagus tu...